MENU

obesiti
Tag Archive

1025

Obesiti dan Kesihatan Reproduksi Wanita

Info Sihat, Kolumnis

18/03/2018

Tidak berapa lama dahulu, pernah terpampang di dada akhbar, tajuk berita yang menarik perhatian berbunyi:

“Malaysia negara orang gemuk”

Sama ada ianya kelihatan lucu atau sinis, ianya adalah satu fakta yang harus dicernakan dengan baik. Hakikatnya memang betul kerana statistik menunjukkan hampir 40% rakyat Malaysia dilanda obesiti.

Obesiti berkait dengan gaya hidup; banyaknya makan dan kurangnya beraktiviti akan menyebabkan lemak terkumpul secara perlahan-lahan sehingga seseorang tidak sedar ia berpindah dari berat ideal kepada overweight dan obes.

Obesiti memberi banyak implikasi terhadap kesihatan. Pelbagai penyakit dikaitkan dengan obesiti; misalnya kencing manis, darah tinggi, hypercholesterol, sakit jantung, sleep apnoe syndrome dan juga kanser tertentu seperti kanser colorectal dan rahim. Pada wanita khususnya obesiti boleh menganggu kesihatan reproduksi. Wanita yang obes boleh mengalami gangguan haid termasuk haid yang sangat jarang atau terlalu kerap kerana obesiti akan menyebabkan hormon reproduksi dirembeskan secara tidak teratur.

Obesiti juga akan mengurangkan kesuburan wanita kerana ianya juga boleh menyebabkan gangguan ovulasi iaitu pengeluaran benih wanita. Selain daripada itu, kualiti benih atau oocyte yang dihasilkan juga akan menurun. Pada pesakit obes yang akan menjalani rawatan kesuburan, dos ubat yang diperlukan adalah tinggi serta peratus kejayaan akan menurun. Tidak hairanlah jika negara yang memberi subsidi untuk rawatan kesuburan menetapkan berat badan dengan kriteria tertentu sebelum boleh diterima masuk dalam program rawatan.

Bagi pesakit yang telah berjaya hamil, dia masih berhadapan dengan risiko keguguran yang lebih tinggi pada pesakit obes. Selain daripada itu, risiko kelahiran juga adalah tinggi termasuk kelahiran secara pembedahan, risiko pendarahan, risiko tersangkut bahu bayi (shoulder dystocia) dan juga risiko pembekuan darah yang boleh menyebabkan embolism atau darah beku menutupi saluran darah paru-paru. Embolism ini merupakan satu komplikasi berbahaya yang boleh menyebabkan kematian.

Justeru itu, antara langkah yang telah diambil baru-baru ini adalah pemberian suntikan ubat pencair darah bagi ibu-ibu berisiko tinggi untuk pembekuan darah dan ini termasuk ibu yang obes.

Menangani gejala obesiti adalah seperti melentur buluh dari rebungnya. Segala usaha dan gaya hidup sihat harus diterapkan dari rumah dan sekolah. Mengambil pemakanan dengan kalori yang berpatutan dan juga aktiviti jasmani harus dilakukan secara konsisten. Agama Islam mengajar umatnya untuk memilih makanan yang halal dan baik. Baik ini bermaksud menepati kehendak piramid makanan dan juga kalori yang bersesuaian. Islam juga mengajar umatnya untuk makan secara sederhana dan berhenti makan sebelum merasa kenyang. Ini semua adalah tips pemakanan bagi menangani gejala obesiti yang merisaukan.

Dr Murizah bt Mohd Zain
Konsultan Perbidanan dan Sakit Puan
Ketua Unit Infertiliti
Jabatan Perbidanan dan Sakit Puan
Hospital Sultanah Bahiyah
Alor Setar, Kedah
Ketua Wanita Isma Alor Setar
Aktivis I-Medik Kedah

Read article

8186

OBESITI Masalah Besar Kesihatan Malaysia

Info Sihat

23/01/2018

Malaysia, obesiti paling tinggi di Asia!

Melihat sahaja pada poster tersebut pasti ramai yang berasa kecewa dan bimbang dengan fakta yang mengejutkan kita sebagai rakyat Malaysia. Namun begitu, ada juga di kalangan rakyat Malaysia yang tergolong dalam mereka yang mempunyai masalah tersebut tetapi enggan memilih untuk berdepan dengannya.

Tahukah anda, masalah obesiti di Malaysia telah menunjukkan peningkatan yang membimbangkan pada setiap tahun dan ini menunjukkan bagaimana sikap dan budaya masyarakat tempatan dalam menjaga kesihatan dan juga memandang enteng akan permasalahan ini. Selain itu, pada masa yang sama ia juga dapat memberikan gambaran kepada kita bagaimana anggaran peningkatan penyakit kronik dalam kalangan masyarakat tempatan.

Obesiti? Adakah anda salah seorang daripadanya?

Obesiti adalah suatu penyakit di mana lemak berlebihan berkumpul di dalam badan seseorang. Ia bukan sahaja akan menyebabkan aktiviti fizikal dan sosial seseorang menjadi terhad, malah akan menyebabkan jangka hayat seseorang menjadi pendek. Obesiti boleh mengganggu dan mencederakan organ-organ di dalam badan kita seterusnya dapat menyebabkan masalah kesihatan yang serius.

Seseorang itu dianggap menghidapi masalah obesiti apabila berat badannya adalah 45kg melebihi berat badan ideal seseorang itu. Berat ideal seseorang itu dapat dikira melalui indeks jisim badan (BMI), di mana BMI yang melebihi 35 atau 40 dikatakan mengalami obesiti. Cara pengiraan BMI adalah seperti berikut:

*Pengiraan BMI tidak boleh digunakan bagi mereka yang berusia kurang daripada 18 tahun atau melebihi usia 64 tahun, mengandung, menyusu badan dan ahli sukan yang aktif.

Akar permasalahan obesiti di Malaysia

Punca utama kepada permasalahan ini adalah disebabkan oleh tekanan dan cara pengurusannya di kalangan rakyat Malaysia. Tekanan yang dihadapi oleh masyarakat bandar terutamanya dari segi kekangan masa dan waktu rehat yang cukup menyebabkan rakyat Malaysia memilih untuk mengurangkan tekanan dengan cara berhibur dan juga mengamalkan pemakanan yang tidak sihat.

Kesibukkan para pekerja terutama di kawasan bandar menyebabkan mereka tidak menjaga jadual pemakanan dengan baik, malah menggantikannya pula dengan merokok. Ada sebahagian pekerja yang tidak makan di siang hari kerana sibuk dengan kerja dan mengisi perut yang kosong tadi dengan makan malam yang lewat, kurang dari dua jam sebelum waktu tidur.

Selain itu, terdapat juga di kalangan masyarakat yang suka melepak di warung atau restoran pada lewat malam. Hal ini, bukan sahaja menyebabkan seseorang itu  tidak menjaga pemakanan dengan baik, malah menyebabkan seseorang itu tidak mempunyai tidur yang cukup yang juga menjadi faktor penyumbang kepada masalah obesiti ini.

Di samping itu, masyarakat Malaysia kini lebih gemar untuk makan di restoran makanan segera kerana lebih mudah dan menjimatkan masa dengan wujudnya khidmat penghantaran makanan. Tambahan lagi, rakyat Malaysia juga dipandang sebagai masyarakat yang tidak menggemari sayur-sayuran dan buah-buahan, malah masakan Malaysia juga banyak yang berminyak dan bersantan.

Selain itu, masyakat Malaysia juga amat mudah terpengaruh dengan produk-produk yang belum tentu keberkesanannya. Sebagai contoh, banyak iklan-iklan produk yang menjanjikan suatu hasil yang besar dengan usaha yang kecil, seperti memakan pil-pil atau jamu-jamu yang dapat menguruskan badan dalam masa yang singkat tanpa perlu bersenam.

Keadaan fizikal yang letih dan lesu menyebabkan masyarakat lebih memilih gaya hidup yang tidak aktif seperti berhibur untuk mengurangkan tekanan. Antara hiburan yang menjadi pilihan masyarakat kini adalah seperti menonton filem di panggung atau di rumah, menghabiskan masa dengan permainan video di televisyen, komputer mahu pun pada aplikasi telefon pintar.

Ingat! Masalahnya bukan sekadar obes

Kesan utama masalah obesiti adalah seperti penyakit tiga serangkai yang terkenal dalam kalangan masyarakat Malaysia seperti kecing manis, darah tinggi dan juga sakit jantung. Selain itu, keadaan fizikal yang besar juga akan memberi tekanan kepada salur pernafasan ketika dalam keadaan baring dan akan menyebabkan masalah sesak nafas ketika tidur atau juga dikenali sebagai “Sleep Apnea”.

Obesiti juga akan mengakibatkan masalah kelamin seseorang terjejas. Seseorang yang obes akan menjadi kurang aktif dalam melakukan hubungan seksual bersama pasangannya. Hal ini kerana, seseorang lelaki yang obes berkemungkinan untuk menghadapi masalah ereksi dan jangkitan kuman pada alat kelamin. Manakala wanita obes pula akan terdedah kepada masalah kandungan yang tidak terancang.

Selain itu, psikologi seseorang juga akan terganggu terutama bagi mereka yang telah mengalami masalah obesiti ini dari usia yang lebih muda. Kanak-kanak yang obes, lebih mudah didiskriminasi dan diejek oleh rakan-rakan sebaya di sekolah. Hal ini menyebabkan kanak-kanak obes itu hilang atau kurang keyakinan diri dan apabila masalah ini dibawa sehingga dewasa, tahap kepuasan hidup mereka juga akan terjejas.

Mencegah lebih baik daripada mengubati

PERTAMA: Makan. Kuncinya adalah pemakanan yang seimbang, “suku, suku, separuh!”. Amalkan buah-buahan dan sayur-sayuran dalam setiap hidangan makanan. Separuh pinggan hidangan adalah dengan sayur-sayuran dan buah-buahan, manakala nasi dan daging/ayam/ikan adalah suku hidangan setiap satu. Ketika menghadiri kenduri yang banyak dalam satu hari, kita dinasihatkan agar mengurangkan pengambilan karbohidrat dan lebihkan sayur-sayuran dan buah-buahan.

Makan sedikit tetapi kerap adalah salah satu cara yang baik untuk meningkatkan tahap metabolisme badan. Elakkan kelaparan ketika makan, kerana ketika lapar kita akan lebih cenderung untuk makan dengan kuantiti yang banyak dalam satu masa dan akan menyebabkan seseorang itu menjadi mengah dan lesu

Ingatlah petua Rasulullah SAW; “makan sebelum lapar, berhenti sebelum kenyang” sebagai cara untuk kita menentukan waktu makan dan kekerapannya. Selain itu, baginda juga berpesan “1/3 daripada perut diisi makanan, 1/3 lagi dengan air dan 1/3 lagi dengan udara” sebagai cara untuk kita menentukan jumlah hidangan yang patut diambil.

KEDUA: Bersenam, Kuncinya adalah bersenam selalu, “dua puluh minit setiap sesi, dalam seminggu hanya tiga kali”. Mulakan aktiviti bersenam dengan ringkas tetapi mudah untuk dilakukan berterusan. Jangan memilih senaman yang berat kerana ia akan menyebabkan kita rasa berat dan tidak bersemangat untuk bersenam pada sesi yang berikutnya.

Ingat! Langkah yang pertama itu sukar tetapi permulaan yang kecil adalah sangat bermakna daripada tidak melakukan apa-apa. Rasulullah SAW juga ada bersabda “… Amalan yang paling Allah sukai adalah amalan yang berterusan walaupun sedikit.” (Al-Bukhari dan Muslim). Hal ini menunjukkan kepada kita bahawa, dalam melakukan perubahan perlunya disiplin diri yang tinggi dalam melakukan sesuatu perkara.

Ihsan gambar: Pembina UPM

Dr Muhammad Zakwan Bin Ilias
Pegawai perubatan
Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Klang
Ahli I-Medik Wilayah Persekutuan & Selangor

Read article

1407

Bukan Sekadar Dengkur (Bhgn. 1)

Info Sihat

18/12/2017

“Saya kerap mengantuk di waktu pagi, keletihan dan kerap kali tertidur semasa bekerja.”

“Takut juga saya, doktor. Sebab kerja saya pun melibatkan mesin-mesin merbahaya.” ujar encik Hasbullah.

“Isteri ada beritahu encik berdengkur semasa tidur?” Tanya doktor Zek.

“Ada, doktor. Dia kata bukan sekadar dengkur. Kerapkali juga dia lihat saya terhenti bernafas dan bangun termengah-mengah ketika tidur,” tambah encik  Hasbullah lagi dengan penuh bimbang.

“Encik merokok?” Satu persoalan wajib dari Dr. Zek

“Errr… Ada jugalah, doktor. Kawan-kawan tempat kerja saya semuanya merokok.”

Mendengar keluhan pesakit dengan penuh perhatian, Dr. Zek melakukan pemeriksaan ke atas encik Hasbullah termasuk melakukan ‘flexible endoscopy’ bagi menilai salur pernafasan dengan lebih teliti.

“Doktor, sepupu saya baru-baru ni meninggal semasa tidur. Muda lagi umurnya. Baru 32 tahun. Anak pun masih berumur 2 tahun. Kasihan saya lihat isterinya. Katanya arwah pun berdengkur macam saya.  Berat badannya pun lebih kurang macam saya; bulat,” Sempat lagi  encik Hasbullah mencelah. Senyum Dr. Zek mendengar.

“Encik Hasbullah minta timbang berat badan,” arah Dr. Zek.

Jarum penimbang naik laju, akhirnya berhenti pada 120kg. Tinggi, hanya 160 sentimeter. BMI melebihi 40!!!

“Beginilah, encik Hasbullah. Saya merasakan encik berkemungkinan besar menghadapi penyakit kesukaran bernafas semasa tidur. Dalam perubatan namanya ‘Sleep Apnoea Syndrome’ (OSA). Encik bukan sekadar berdengkur semasa tidur tetapi salur penafasan encik tersekat menyebabkan otak encik kurang menerima oksigen. Itu  yang menyebabkan encik kerap terbangun dan tercungap-cungap semasa tidur”.

“Penyakit ini merbahaya  kepada nyawa dan boleh menyebabkan banyak penyakit lagi melibatkan kegagalan fungsi otak, jantung, paru-paru dan banyak organ lain.”

Berubah air muka encik Hasbullah saat mendengar penjelasan Dr. Zek.

“Saya merasakan sepupu encik Hasbullah meninggal mungkin disebabkan penyakit ini. Antara komplikasi OSA adalah kematian mengejut.”

Muka encik Hasbullah terus menjadi merah.

“Eh, sampai begitu teruk sekali jadinya ya, doktor?” tanya encik Hasbullah.

“Saya ramai menerima pesakit macam encik Hasbullah dan ada juga yang dikhabaran meninggal mengejut macam tu,” ujar doctor Zek.

“Yang membimbangkan kami adalah bilangannya semakin mendadak. Cara hidup dan cara pemakan masyarakat kita dah berubah, McD, KFC, Pizza, kedai mamak 24 jam. Bersenam pun makin culas, rata-rata ‘tenggelam’ dengan handphone dan komputer saja.”

“Saya akan melakukan ujian yang lebih lanjut terhadap encik Hasbullah bagi mengesahkan penyakit encik dan menilai tahapannya. Temujanji ujian tidur atau Sleep Study encik Hasbulah adalah pada Isnin malam, Selasa minggu depan. Sleep study appointment saya sekarang hampir 6 bulan sebab kami ramai pesakit, tetapi saya selitkan nama encik lebih awal kerana symptom encik agak teruk’.

Encik datang ke hospital untuk ujian tidur sambil dibuat pemantauan. Ingat, datang nanti untuk tidur saja ya. Jangan bawa gajet, isteri, anak, jangan tidur di siang hari dan jangan minum minuman yang menyegarkan. Rokok tu… KENA BERHENTI.” tegas doctor Zek.

“Ya, doktor,” jawab encik Hasbullah berbasa-basi.

Encik Hasbullah mengambil kad temujanji dan menunggu untuk ujian tidur sleep study dengan penuh harapan.

(bersambung..)

*nama pesakit dan doktor hanyalah rekaan semata-mata dan bukan nama sebenar

 

 

Dr Zulkifli b Yusof
Ketua Jabatan dan Konsultan
Jabatan Otorinolaringologi
Hospital Sultanah Bahiyah, Alor Setar

Read article