#KitaJagaKita

Konsep Iman dalam “Id”, “Ego” dan “Superego”?

featured image najwa hanim save area

NAFSU, IMAN DAN AKAL

Dalam teori cara fikir manusia, banyak yang boleh dikonsgikan tapi untuk kali ini nak menulis tentang konsep Sigmund Freud yang mengenalkan kepada tiga jenis konsep cara fikir:

1. Id (nafsu) :
Ianya merupakan cara fikir/personaliti tidak sedar yang menyimpan keinginan. Jika didorong dengan kelakuan akan menghasilkan kesan yang buruk. Kerana id ini hanya mementingkan keseronokan, tidak teratur dan tidak rasional tanpa memikirkan akibat. Ianya memang terlahir semula jadi dan perlukan kepada sesuatu untuk mengawalnya

2. Ego (iman) :
Pula merupakan cara fikir/personaliti yang lebih realistik, logik, memikirkan kesan dan akibat. Tinggi ego maka tinggilah kawalannya kepada id. Ego yang baik mampu mengawal tindakan dan kerana itu ianya berlaku dalam keadaan sedar, berbanding id yang berada di luar sedar.

3. Superego (akal) :
Lebih kepada cara fikir/personaliti yang dibina hasil ajaran moral dan berkembang dengan nilai nilai murni yang asas yang dapat dilihat disekeliling. Ianya dipengaruhi besar oleh unsur persekitaran dan juga pengaruh agama.

Clashing atau pertembungan antara superego dan id akan memberi signal kepada ego dalam membuat tindakan dan penilaian.

Mengikut teori ini, memang tidak lari jauh dengan konsep yang telah diajar bahawa;

Iman yang baik (ego) mampu mengawal keinginan nafsu (id) dengan menggunakan neraca akal yang sihat (superego).

Kenapa menulis tentang teori ini? Kerana ramai dari kita yang hidup dalam resah gelisah tak tenang apabila ego tidak mampu mengawal kehendak id supaya selari dengan moral superego.

Contoh ringkas ;
Id (nafsu) suruh aku jadi gay, tapi superego (akal) kata ianya salah disisi nilai murni masyarakat dan agama. Dan akhirnya ego (iman) yang sihat mampu mengawal tindakan dan jalan yang kita pilih.

Pentingnya konsep iman ni lebih dulu Allah tekankan dan terkemudian barulah lahir teori yang seakan-akan.

أَلَا وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً، إِذَا صَلَحَتْ، صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، وَإِذَا فَسَدَتْ، فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، أَلَا وَهِيَ الْقَلْبُ

Maksudnya: “Ketahuilah bahawa pada jasad itu terdapat segumpal daging, jika ia baik maka baiklah seluruh jasadnya, jika ia buruk maka buruklah seluruh jasadnya, ketahuilah bahawa ia adalah hati (jantung).” [Riwayat al-Bukhari (52) dan Muslim (1599)]

Dr. Nur Najwa Hanim Abd Latiff
Ahli I-Medik

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp